Selamat datang di www.assirykaligrafimasjid.com , Kami ahlinya membuat kaligrafi masjid dan karya seni rupa terbaik di Indonesia. Semoga kami bisa memberi inspirasi bagi anda. Untuk respon cepat, hubungi kami di HP. 0857 1222 3822 , email/facebook : assirykaligrafimasjid@gmail.com , terimakasih...
CV. Assiry Art dalam Liputan

Beranda

Selamat Datang di www.assirykaligrafimasjid.com , kami ahlinya membuat kaligrafi masjid dan karya seni rupa yang lain, silakan anda lihat karya-karya kami, besar harapan bisa bekerja sama dengan anda.

www.assirykaligrafimasjid.com adalah buah karya dari Muhammad Assiry Owner CV. Assiry Art, seorang seniman dari kota Kudus. Sejak kecil, ia sudah terlihat bakatnya dalam bidang seni. Bakat tersebut semakin terasah seiring bertumbuh remaja di bawah bimbingan para guru kaligrafi di Kudus diantaranya: Kyai Abdul Hafidz (alm), H.Mc.Noor Syukron dan KH.Nur Aufa Shiddiq (alm). Kemudian hijrah ke Lemka Sukabumi Pimpinan KH.DR.Sirajuddin AR. dan berguru dengan banyak kaligrafer masyhur se-Jabodetabek. Kemudian hijrah ke Jakarta fokus belajar Ilmu Seni Rupa kepada kakak kandungnya, Rosidi ( Wadah Art) Tangsel, Banten.

"Alhamdulillah, Hadza min Fadhli Rabbi" Begitu Muhammad Assiry menyebutnya sebagai berkah dan kenikmatan yang Allah berikan kepadanya begitu berlimpah.

Kini segudang prestasi kaligrafi telah ia raih baik Juara 1 Kaligrafi tingkat Nasional maupun Juara 1 Kaligrafi ditingkat Asia tenggara (ASEAN). Juga berhasil mengkader ratusan Santri yang berprestasi juara 1 Kaligrafi Nasional dan Juara 1 Kaligrafi tingkat Internasional. Santri -Santri PSKQ Modern (Pesantren Seni Rupa & Kaligrafi Al Quran) tersebar dari berbagai Propinsi di Indonesia.

Sudah ratusan Masjid/Musholla, Gedung, Mall, Perkantoran, Masjid Kementerian Negara, maupun kediaman pribadi yang sudah tersentuh goresan tangannya bersama Assiry Art Team Work.

Melalui gubug online ini, kami berharap bisa memberi inspirasi kepada anda dan dengan senang hati kami siap melayani semua kebutuhan akan seni rupa dan kaligrafi, desain artistik Kaligrafi Masjid, Ornamen GRC,Ukir Kaligrafi serta beragam produk kerajinan khas Indonesia dengan desain eksklusif.

Berikut ini beberapa jasa seni rupa dan kaligrafi yang kami tawarkan

Jasa Pembuatan Kaligrafi Kubah Masjid

kaligrafi kubah

Kubah merupakan komponen penting sebuah masjid, dengan sentuhan kaligrafi dan ornamen estetik akan membuat kubah menjadi indah. Tak perlu diragukan lagi, pengalaman kami dalam membuat kaligrafi kubah sudah terbukti dengan banyaknya masjid/musholla yang sudah menggunakan jasa kami. Baik itu kubah berhias kaligrafi, ornamen, lukisan awan dan yang lain. Informasi lebih lanjut klik di sini

Kaligrafi dan Dekorasi Dinding Masjid

kaligrafi masjid

Dengan tidak mengurangi kekhusukan dalam beribadah, keberadaan kaligrafi pada dinding masjid akan membuat masjid menjadi semakin megah, indah dan lebih sejuk. Kami adalah profesional di bidang ini dan kami berani memberikan garansi lebih di setiap karya kami. Informasi lebih lanjut klik di sini.

Kaligrafi Mihrab Masjid

kaligrafi masjid

Mihrab Masjid identik dengan nuansa dekoratif islami. Kami adalah profesional di bidang ini dan kami berani memberikan garansi lebih di setiap karya kami. Informasi lebih lanjut klik di sini.

Kaligrafi dan Ornamen Timbul

kaligrafi masjid timbul

Berbeda dengan kaligrafi dinding, kaligrafi teknik timbul ini akan terlihat lebih elegan, dipadukan dengan ornamen khas timur tengah membuat Masjid semakin eksotik. Kami menerima pesanan kaligrafi maupun ornamen timbul sesuai dengan keinginan anda. Informasi lebih lanjut klik di sini.

Kaligrafi Lukis Kanvas

kaligrafi lukis kanvas

Selain kaligrafi dinding masjid, kaligrafi kanvas juga sangat diminati, karena bisa dipasang di rumah, di ruang tamu, kamar dan di sudut-sudut rumah yang lain. Sentuhan-sentuhan artistik kami akan membuat rumah anda semakin adem. Informasi lebih lanjut klik di sini

Seni Lukis Realis on Canvas

kaligrafi lukis kanvas

Tidak hanya kaligrafi saja, seni lukis realis di kanvas adalah salah satu spesialisasi kami. Bagi anda yang ingin mengabadikan momen-momen indah dan menuangkannya dalam sebuah karya seni, maka tidak salah lagi, anda berada di tempat yang tepat. Kami siap mewujudkan keinginan anda. Informasi lebih lanjut klik di sini

Kaligrafi Ukir Kayu

kaligrafi ukir kayu

Bagi anda yang mempunyai rumah dengan arsitektur alami, yang menonjolkan lebih banyak unsur kayu, maka kaligrafi ukir kayu ini akan semakin cocok menempel di dinding rumah anda. kami juga bisa melayani ukuran dan jenis tulisan sesuai dengan pesanan anda. Informasi lebih lanjut klik di sini

Cat Air Brush Dekoratif

seni airbrush dekorativ

Anda mungkin pernah membayangkan bisa memiliki rumah dengan warna dan tekstur klasik? atau ingin mempunyai rumah yang tampil beda? jawabannya ada di sini, kami juga spesialis pembuatan cat air brush dekoratif untuk dinding dan bagian lain rumah anda. Informasi lebih lanjut klik di sini

Seni Patung dan Miniatur 3 Dimensi

seni patung 3 dimensi

Karena tingkat kesulitan yang tinggi, tidak banyak yang bisa membuat patung dan minatur 3 dimensi yang hampir menyerupai bentuk aslinya. Tapi, kami siap menerima pesanan patung dalam bentuk sesuai yang anda inginkan. Informasi lebih lanjut klik di sini

GRC KUBAH

Kubah GRC menjadi pilihan alternatif bagi yang menginginkan kubah Masjid yang elegan dan kuat. Selain Dari segi biaya, Kubah GRC terbilang lebih murah daripada kubah dari bahan yang lain.

Silahkan klik di sini

GRC KRAWANGAN


GRC Krawangan sudah menjadi hal yang wajib ada di sebuah masjid. Keindahan corak dan tekstur krawangan GRC menjadikan masjid terlihat lebih elegan

Silahkan klik di sini

GRC KALIGRAFI

Kaligrafi GRC menjadi alternatif bagi anda yang menginginkan kaligrafi timbul yang megah dan terkesan mewah

Silahkan klik di sini

GRC LISTPLANG


Listplang GRC dengan motif ukiran dan atau ornamen akan membuat Masjid semakin indah. Kami melayani segala bentuk motif untuk listplang

Silahkan klik di sini

GRC MOTIF MASIF

Siapa yang tak takjub melihat indahnya ornamen dan motif GRC. Dengan paduan desain yang unik dan elegan menjadikan GRC motif masif ini terlihat mencolok dan sedap dipandang.

Silahkan klik di sini

GRC MAKARA TIANG


Tiang penyangga pada Masjid akan semakin elok dipandang jika dipadukan dengan GRC Makara tiang, dengan motif dan ornamen klasik semakin membuat Masjid terlihat elegan.

Silahkan klik di sini

GRC MAHKOTA KUBAH

GRC Mahkota kubah sebagai pelengkap Kubah GRC anda. Dibuat berdasarkan desain yang anda inginkan.

Silahkan klik di sini

GRC MENARA

Menara GRC menjadi pilihan alternatif bagi yang menginginkan Menara Masjid yang elegan dan kuat. Selain Dari segi biaya Menara GRC terbilang lebih murah daripada Menara dari bahan yang lain.

Silahkan klik di sini

RELIEF BATU PARAS JOGJA

Relief batu paras jogja begitu rumit dan unik desain dan coraknya. Tentunya semakin membuat Masjid atau rumah anda terlihat unik dan menarik

Silahkan klik di sini

Untuk melihat semua produk dan karya kami, silakan klik pada header menu www.assirykaligrafimasjid.com atau pada side bar menu yang ada di samping sebelah kanan, terimakasih .

HOME - PROFIL - ALBUM KARYA - PORTOFOLIO - TESTIMONI - KONTAK

_______________________________________

Selasa, 22 Agustus 2017

HUKUM MENGHIAS MASJID DENGAN KALIGRAFI

Muhammad Assiry, 22 Agustus 2017


Pada prinsipnya, menulis ayat-ayat Al-Qur’an atau penggalan ayat tertentu yang memiliki pesan untuk mengajak seseorang salat berjamaah, khusyuk dalam beribadah, menjaga etika di rumah Allah (masjid) dengan menulisnya di dinding masjid, atau menggunakan media tertentu seperti kaca, kayu dan sejenisnya lalu ditempel di dinding masjid merupakan hal yang mubah (boleh) hukumnya. Bahkan menulis ayat dan hadist tertentu dengan maksud memberikan motivasi ibadah, syi’ar Islam serta agar masjid terlihat indah dengan kaligrafi yang bagus, termasuk persoalan yang diperbolehkan. Islam disamping memperhatikan aspek hukum, juga sangat memperhatikan aspek etika dan estetika.

Bahkan jika dibaca tentang sejarah awal pemeliharaan Al-Qur’an hingga pengumpulan dan penulisannya sejak masa Rasulullah saw hingga masa al-Khulafa’ ar-Rasyidun, para sahabat menjaga Al-Qur’an dengan dua metode sekaligus, yaitu metode menghafal (al-jam’u fi ash-Shudur), dan metode penulisan Al-Qur’an (al-jam’u fi ash-shuthur) baik di pelepah kurma, bebatuan, dedaunan hingga kulit binatang yang sudah disamak. Hal tersebut dilakukan oleh para sahabat dan juru tulis wahyu (kuttab an-Nabi/kuttab al-wahyi), sebagaimana dijelaskan dalam riwayat berikut ini, yang artinya :

“Telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Umar, telah menceritakan kepada kami Hammam, telah menceritakan kepada kami Qatadah, (Ia) berkata; saya telah bertanya kepada Anas bin Malik ra., siapakah orang yang telah mengumpulkan Al-Qur’an pada masa Nabi saw? Anas menjawab: ada empat orang seluruhnya dari kaum Anshar, yaitu; Ubai bin Ka’ab, Muaz bin Jabal, Zaid bin Tsabit dan Abu Zaid.” [HR. al-Bukhari dan Muslim]

Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Umar bin Khattab pernah mengusulkan dan menyarankan kepada Abu Bakar ash-Shiddiq untuk mengumpulkan dan membukukan (memushafkan) Al-Qur’an agar tidak hilang seiring dengan banyaknya para Huffazh (para penghafal Al-Qur’an) yang meninggal baik saat peperangan maupun lainnya. Dengan pertimbangan yang sangat matang dan berat akhirnya Abu Bakar menerima usulan Umar untuk mengumpulkan dan menulis kembali Al-Qur’an dengan memerintahkan beberapa sahabat juru tulis wahyu pada Nabi saw., dengan menjadikan Zaid bin Tsabit sebagai penanggung jawabnya. Dengan pertimbangan yang sangat mendalam pula, akhirnya Zaid bin Tsabit menerima usulan Abu Bakar tersebut, lalu beliau mengumpulkan ayat-ayat Al-Qur’an dari berbagai sumber, antara lain sebagaimana dijelaskan dalam penggalan riwayat al-Bukhari berikut ini, yang artinya :

“Zaid bin Tsabit berkata dan Umar duduk bersamanya tanpa bicara sedikitpun. Lalu Abu Bakar berkata (kepada Zaid bin Tsabit): sesungguhnya engkau adalah seorang yang muda belia, cerdas dan kami tidak menyangsikanmu sedikitpun. Engkau telah menulis wahyu bagi Rasulullah saw …… lalu saya berdiri (menerima amanah tersebut), lalu saya mencari dan mengumpulkan Al-Qur’an dari kulit-kulit binatang (yang sudah disamak), tulang-tulang, pelepah-pelepah kayu (kurma) dan dari hafalan para sahabat.” [HR. al-Bukhari]

Salah satu kesimpulan yang dapat dipetik dari riwayat tersebut adalah tentang bolehanya menulis ayat Al-Qur’an baik pada pelepah kayu (papan dan sejenisnya), kulit dan tulang binatang yang halal dimakan seperti sapi dan kambing dan media lainnya. Namun, sekalipun menulis kaligrafi berupa ayat-ayat Al-Qur’an atau kalimat-kalimat yang terkait dengan nama dan sifat-sifat Allah swt. (al-Asma’ al-Husna) diperbolehkan secara syar’i, tetapi yang harus diperhatikan ta’mir masjid al-Islah khususnya dan umat Islam pada umumnya adalah hendaknya media yang digunakan untuk menulis ayat Al-Qur’an tersebut harus dipastikan kesuciannya (bukan barang najis), diletakkan pada posisi yang tepat dan terhormat (bukan di kamar mandi dan sejenisnya), dan tidak berlebihan sehingga membuat jamaah terganggu kekhusyukannya dalam melaksanakan salat.

Terkait dengan tempat yang dilarang untuk menulis ayat Al-Qur’an maupun tulisan-tulisan yang terdapat nama-nama Allah dan Rasul-Nya sebagaimana penjelasan di atas adalah kamar mandi, WC dan sejenisnya. Hal ini dapat dipahami dari spirit hadis Nabi SAW., sebagai berikut:

“Diriwayatkan dari Anas bin Malik, ia berkata: adalah Rasulullah saw apabila masuk ke kamar kecil beliau menanggalkan cincinnya (yang bertuliskan Muhammad Rasulullah).”[HR. at-Tirmidzi, an-Nasa’i, Abu Dawud dan Ibnu Majah]

Ketika menjelaskan matan hadist tersebut, para ulama menyatakan bahwa hadis ini merupakan dalil tentang larangan membawa, menyebut maupun menuliskan nama-nama Allah, Rasulullah dan Al-Qur’an. Sedangkan Ibnu Hajar berpendapat tentang kesunnahan untuk tidak membawa (termasuk tulisan) atau menyebutkan seluruh nama dan sifat-sifat Allah, nama para Nabi dan Malaikat, namun jika hal itu dilanggar maka hukumnya makruh.

Dari penjelasan tersebut, maka menghias kaligrafi di Masjid/Surau atau Musholla pun dengan Al-asma’ Al-husna maupun ayat-ayat Al-Qur’an pada prinsipnya hukumnya mubah (boleh), dengan memperhatikan aspek-aspek etika, estetika dan hukum sebagaimana yang sudah saya jelaskan.